Nak Pinjam Bolehkah?

Sejak Malaysia baru, sensitif betul pasal hutang piutang ini. EM sendiri terasa sebab masih lagi membayar Grolier dan mesin Penapis Udara Coway. Coway ada 3 tahun lagi. hehehehe.

Syukur EM tiada loan PTPTN. Kalau tak, mesti terasa bahana berhutang tu. Pening doh. Oklah. EM rasa EM tidal layak cakap pasal hutang. Sebab EM sendiri pun masih ada hutang. Tapi saya mau cerita jugalah pengalaman berhutang dan menjadi pemiutang.

Saya pernah jadi penghutang juga sama orang dan saya merasa tidak tenang. Kena-kena kalau tidak mampu ajmembayar tepat pada masanya. Jadi since from that, saya memang mengelak untuk terhutang atau diberi hutang.

Kalau saya berhutang pun, saya akan prefer bank dan bukan orang. Orang ada perasaan, bank kalau lewat bayar kena call jak. hahah. Tapi kalau orang, kita susah mau jangka hatinya. Nanti di mulut cakap its ok, tapi dalam hati kita tak tau. So untuk elak penyakit hati. Saya tidak mahu berhutang lagi.

HUi hutangkah? ada saya terbaca hui pun macam hutang juga. Nanti saya cerita pasal benda ini lain kali.

Itu pasal perasaan saya semasa berhutang. Ya Allah, semoga terpelihara rezeki ku tanpa menghutang sama orang lain. Ohya, my dad pernah pinjamkan duit bisnes. RM 2500, lepas tu dia tidak mahu saya bayar balik. Dia duit tu buat belanja birthday yayang.

Bila terfikir-fikir, kadang duit bisnes ada saja culasnya. Mungkin sebab duit tu juga. Ya Allah. Rasa serba salah. So, saya bernekad akan bayar dengan daddy semula. InShaAllah. Doakanya.

Saya sering jadi pemiutang juga pada kawan-kawan dan saya faham perasaan pemiutang kalau si penghutang tidak mampu bayar tepat pada masanya. Jadi, ini juga salah satu sebab saya tidak berani lagi untuk berhutang.

Satu lagi prinsip husband saya, biar tiada apa-apa yang penting jangan berhutang. Ya Allah, jaga rezeki ku. Jaga hati ku.

Pengalaman saya sebagai pemiutang. Saya bukanlah pemiutang besar-besaran. Dulu kalau ada kawan cakap “EM pinjam duit Rm 300, minggu depan aku bayar”.

Saya memang akan bagi pinjam terus. Tapi, sampai pada waktunya. Inform pun tidak yang si penghutang tu tidak dapat bayar. Ada juga yang minta tempoh untuk dipanjangkan. Masalahnya sebagai pemiutang duit cukup-cukup saja. Bukan along ya. mengasi hutang pun sebab ehsan. Sebab dah janji akan bayar dalam temoh seminggu.

Bila penghutang tidak membayar hutang pada waktu yang ditetapkan. Saya sering minta duit belanja dengan husband. Bila husband tau duit sering habis sebab bagi hutang kat kawan. Kena cuci telinglah EM.

So, start tau perangai penghutang-penghutang macam tu. Saya bagi hutang juga tapi cuma 20% dari nilai yang di pinjam. But trust me. if that person sudah cakap PINJAM. RM 20 pun u akan cari tau. Memang mulut mau relakan, tapi hati teringat-ingat pasal duit tu. Sebab kita sendiri dah tulis bahawa benda tu pinjaman.

Benda di pinjam harus dipulangkan tau.

Baru yang membuatkan hati si pemiutang sakit sangat! si penghutang ni siap post makan sedap-sedap, jalan sana sini, belanja orang. Lupa erk ada hutang.

So start March 2018, saya memang tidak bagi hutang sudah. Biar apapun alasan saya tidak akan bagi hutang.

Satu sebab saya tidak bagi hutang ialah, untuk elak penyakit hati berlaku. Dulu pernah ada orang berhutang dengan saya. Dia janji macam-macam. Sampai kesudah tak bayar. So, kerana isu hutang itu. Hubungan kami rengang dan saya jadi meluat dengan sikap dia yang show off di medsos tapi terlupa untuk membayar hutang.

Saya tidak bagi hutang untuk elak persahabatan putus. Melainkan adik-adik sendiri. Tapi selama ini, adik-adik saya even RM 10 kalau dioarang dah cakap hutang. Mesti diorang akan bayar. ALhamdullilah.

Kalau pun saya mau bagi juga, saya akan bagi dan orang tu tidak perlu bayar. Untuk elak penyakit hati. Tapi kalau saya tau orang tu masih cukup anggota badan. Saya tidak akan bagi hutang padanya.

Semoga kita dijauhkan dari sifat suka menghutang.

Oklah. Sampai sini saja omelan saya hari ini. No hurt feeling ya. Saya cuba untuk move on. Saya relakan apa yang kena pinjam, lagipun tidak banyak mana. Cuma yang mengganggu fikiran saya. Dia cakap PINJAM!! Tapi lain kali dia mau pinjam lagi. Saya memang tidak akan bagi pinjam. Tidak akan!

Tapi beranikah lagi dia pinjam? hihihi.

Ok. Move on saja EM. ko tunggu-tunggu pun memang orang tu tidak akan faham. Sebab saya pernah minta juga dalan 5 kali tapi ada saja alasannya yang hairan boleh joli-joli pula. So let it go sajalah.

Sekian dari EM

 

Advertisements

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s